Monday, August 2, 2010

Menjelang Ramadhan

اللهم بارك لنا في شعبان وبلغنا رمضان
Ya Allah berkatilah kami di Bulan Sha`ban dan sampaikanlah kami ke Bulan Ramadhan

Cadangan Perancangan bagi menghadapi Ramadhan:
Motto:
Saya akan jadikan Ramadhan ini lebih baik dari Ramadhan terdahulu:
Objektif:
Imam yang mantap, kefahaman yang luas dan fizikal yang sihat


Pertama: Persiapan rohani dan amali bagi menghadapi Bulan Mulia.

Berdoa dengan sebelum kedatangan Ramadhan antara doa yang ma`thur dari nabi adalah:
)اللهم بارك لنا في شعبان وبلغنا رمضان).
“Ya Allah berkatilah kami di Bulan Sha`ban dan sampaikanlah kami ke Bulan Ramadhan”



Azam yang perlu ditanam sebelum masuknya Ramadhan
Dalam satu hadith Qudsi yang diriwayatkan oleh Imam Muslim:
(إذا تحدث عبدي بأن يعمل حسنة فأنا اكتبها له حسنة)

(Apabila seorang hambaKu berazam untuk melakukan kebaikan akan dicatatkan baginya kebaikan.
:

Diantara azam atau niat yang perlu ditanam sebelum menghadapi bulan Ramadhan ialah:
1. Azam untuk khatam al-Qur`an beberapa kali dengan penuh perhatian dan taddabur.
2. Niat untuk bertaubat nasuha dari semua dosa-dosa lampau.
3. Berazam untuk menjadikan bulan ini sebgai titik mula dan permulaan bagi amal saleh untuk selama-lamanya dengan izin Allah.
4. Berazam untuk mengerjakan sebanyak mungkin kebaikan, sekaligus mendapat ganjaran yang berlipat ganda.
5. Berazam untuk memperbetulkan pekerti dan akhlak dan berurusan secara baik dengan semua orang.
6. Berniat untuk berkerja untuk agama dan menyebarkannya di kalangan manusia.
7. Berniat untuk menyediakan perancangan yang dipenuhi dengan ibadat dan memberi komitmen yang penuh terhadapnya.
Telaah Iman: Iaitu menelaah buku-buku yang khusus berkaitan dengan bulan yang mulia ini, agar jiwa akan tenang dengan sentuhan rohani yang tinggi pada bulan ini.
• Pilihlah apa-apa buku yang berkaitan dengan Ramadhan untuk mendalami Fiqh mengenai puasa.
• Berpuasa sunat dalam bulan Ramadhan sebagai pra Ramdhan. Nabi SAW sebagaimana yang diceritakan oleh Ummu al-Mu`minin `Aishah banyak berpuasa pada Bulan Sya`ban. Namun begitu jangan berpuasa paha hari terahkhir Sya`ban.
• Suburkanlah kelebihan-kelebihan bulan Ramadhan, dimana Bulan Ramadhan adalah bulan pengampunan dosa, Malam al-Qadar, bulan dimana Malaikat berdoa agar orang yang berpuasa diampuni Allah dan gandaan pahala di bulan Ramadhan. Ini semua akan menjadi pendorong dalaman yang kuat sebagai persiapan menghadapi Ramadhan.
Untuk melaksanakan telaah ini, lakukanlah perkara-perkara berikut:
• Mendengar info mengenai Ramadhan dari berbagai medium seperti kaset, cd dan lain-lain sebelum menjelangnya Ramadhan. Jika digunakan
• Menelaah ayat-ayat al-Qur`an berkaitan puasa dan meneniti tafsiran yang telah dibuat oleh para ulama terhadap ayat-ayat berkenaan.
• “Duduk bersama kami menghayati Ramadhan” Motta sebelum Ramadhan ia merupakan program duduk bersama personaliti ulama dan ilmuan dengan tujuan membincangkan bersama mereka bagaimana menghayati Ramadhan seperti selayaknya. Ia boleh diatur terlebih dahulu dengan mereka yang berkenaan. Majlis sebegini adalah majlis menyemarakkan iman yang boleh memberi kesan yang sangat baik bagi persiapan Ramadhan.
• Pelajari fiqh ramadhan (adab dan hukum) melalui majlis ceramah, kulliah pengajian di masjid dan selainnya.

Langkah-langkah praktikal:
• Memperuntukkan sejumlah tertentu dari pendapatan bulan bulan ini untuk program program memakmurkan Ramadhan, seperti:
i. Infaq Ramadhan.
ii. Mencetak buku, risalah dan bahan-bahan penerbitan untuk disebarkan kepada masyarakat setempat.
iii. Menyediakan pek Ramadhan yang berupakan makanan untuk diagih-agihkan kepada fakir miskin dari awal bulan Ramadhan hingga ke penghujungnya.
iv. Menunaikan umrah pada bulan Ramadhan bagi yang mampu kerana Rasulullah SAW bersabda: Umrah pada bulan Ramadhan menyamai Haji. Dalam satu riwayat “seperti berhaji bersamaku”.

Menyusul: Program Harian Ramadhan.

2 comments:

محمد زهراوي said...

!رمضان كريم

ARZ said...

Akum Ustaz,

Saya seorang jemaah di Masjid Kelana Jaya semalam semasa Ustaz menyampaikan Tazkirah.

Saya amat tertarek dengan tazkirah semalam. Alhamdulillah